Tuntut Keadilan, Keluarga Ledakan Beirut Gelar Pemakaman Simbolis

spot_img

EXPRESI.co, BONTANG – Pada Minggu (9/8), pengunjuk rasa di Lebanon menggelar pemakaman simbolis karena menuntut keadilan atas peristiwa ledakan Beirut pada Agustus 2020. Hingga kini, proses hukum belum menemukan titik terang.

Dilaporkan Arab News, Senin (8/9/2021), keluarga korban bersama para simpatisan membawa peti mati palsu untuk aksi mereka. Beberapa mengenakan pakaian hitam, membawa obor, dan diiringi marching band.

“Peti mati-peti mati ini adalah simbol untuk mengingatkan masyarakat bahwa kita membawa peti mati dari martir kita,” ujar Ibrahim Hteit, juru bicara asosiasi keluarga korban.

Ibrahim berkata pihak keluarga pantas mendapatkan kebenaran serta keadilan atas peristiwa ledakan Agustus 2021.

Mereka juga membawa foto orang-orang tercinta yang menjadi korban ledakan.

Mereka mendatangan gudang tempat terjadinya ledakan dahsyat di Beirut 4 Agustus 2021. Ledakan itu akibat amonium nitrat yand disimpan selama bertahun-tahun.

Ledakan di Beirut menewaskan lebih dari 200 orang, sementara 6.500 orang lainnya terluka.

Proses hukum berjalan lambat. Beberapa mantan menteri dituding bertanggung jawab, meski belum ada kasus yang dibawa ke pengadilan. Petugas pelabuhan ada yang sempat ditahan, namun sudah dibebaskan.

Salah satu pengunjuk rasa menuding ada imunitas sehingga proses peradilan lamban.

“Kejahatan berlanjut, cabut imunitas!” demikian bunyi salah satu tanda yang dibawa pengunjuk rasa.

Seorang psikolog bernama Helene Ata yang kehilangan saudara kembarnya merasa pejabat menghindari keadilan. Ia mengaku masih merasa sakit akibat peristiwa yang terjadi.

“Rasa sakitnya semakin parah tiap harinya di bawah bayangan ketidakadilan di sekitar perkara ini, para pejabat yang tak bertindak, penghindaran pada keadilan,” ucap dia.

“Setahun kemudian, ini seakan-akan tak ada yang terjadi,” ujar Helene.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Latest Articles