Korban Tewas Gempa Magnitudo 7,2 di Haiti Capai 1.297, Badai Picu Banjir Mengintai

spot_img

EXPRESI.co, BONTANG – Jumlah korban tewas akibat gempa Haiti yang berkekuatan magnitudo 7,2 terus bertambah. Per Minggu 15 Agustus 2021 waktu setempat menjadi 1.297.

Angka itu, seperti dikutip dari AP, Senin (16/8/2021), terpantau sehari setelah gempa kuat mengubah ribuan bangunan menjadi puing-puing dan memicu upaya penyelamatan yang panik menjelang potensi banjir dari badai yang mendekat.

Gempa Sabtu 14 Agustus juga menyebabkan sedikitnya 5.700 orang terluka di negara Karibia itu, dengan ribuan lainnya mengungsi dari rumah mereka yang hancur atau rusak. Korban selamat di beberapa daerah terpaksa menunggu di tempat terbuka di tengah panas yang menyengat untuk mendapatkan bantuan dari rumah sakit yang kelebihan beban.

Kehancuran bisa segera memburuk dengan datangnya Tropical Depression Grace, yang diperkirakan akan mencapai Haiti pada Senin malam. Pusat Badai Nasional AS memperingatkan bahwa meskipun Grace telah melemah akibat kekuatan badai tropis pada hari Minggu, badai itu masih menjadi ancaman untuk membawa hujan lebat, banjir, dan tanah longsor.

Gempa bumi yang melanda bagian barat daya negara termiskin di belahan bumi itu, hampir meratakan beberapa kota dan memicu tanah longsor yang menghambat upaya penyelamatan di negara yang sudah berjuang dengan pandemi Virus Corona COVID-19, pembunuhan presiden, dan gelombang kekerasan geng.

Pusat gempa berada sekitar 125 kilometer (78 mil) barat ibu kota Port-au-Prince, kata Survei Geologi AS, dan gempa susulan terus mengguncang daerah itu pada hari Minggu.

Sementara itu, di kota pesisir Les Cayes yang rusak parah, warga bernama Jennie Auguste berbaring di kasur busa tipis di landasan bandara kecil komunitas menunggu apa pun — ruang di rumah sakit atau pesawat kecil seperti yang mengangkut yang terluka ke ibu kota. Dia menderita luka di dada, perut dan lengan saat atap toko tempat dia bekerja runtuh.

“Tidak ada apa-apa. Tidak ada bantuan, tidak ada dari pemerintah,” kata saudara perempuan Auguste, Bertrande.

Dalam adegan yang tersebar luas di seluruh wilayah yang terkena gempa, keluarga menyelamatkan beberapa barang milik mereka dan menghabiskan malam di lapangan sepak bola terbuka. Pada hari Minggu, orang-orang mengantre untuk membeli sedikit yang tersedia: pisang, alpukat, dan air di pasar jalanan setempat.

Beberapa orang di kota itu memuji Tuhan karena selamat dari gempa bumi, dan banyak yang pergi ke katedral, yang secara lahiriah tampak tidak rusak bahkan jika kediaman para imam dihancurkan.

“Kami hanya memiliki Yesus sekarang,” kata Johanne Dorcely, yang rumahnya hancur. “Jika bukan karena Yesus, saya tidak akan bisa berada di sini hari ini.”

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Latest Articles