Kasus COVID-19 Meledak, Tabung Oksigen Diburu di Pasar Pramuka

spot_img

EXPRESI.co, BONTANG – Ketua Himpunan Pedagang Farmasi Pasar Pramuka, Edy Haryanto mengatakan stok tabung oksigen medis di Pasar Pramuka, Jakarta Timur masih aman untuk memenuhi tingginya permintaan yang mengalami kenaikan 15 persen dibanding saat normal.

“Masih aman persediaannya,” kata Edy Haryanto saat dikonfirmasi seperti dikutip dari ANTARA, Minggu (27/6/2021).

1. Tingginya permintaan bikin harga tabung oksigen ikut naik

Edy mengatakan untuk harga jual tabung oksigen medis di Pasar Pramuka saat ini sedikit mengalami kenaikan, meski tidak menyebutkan angkanya.

Dia menambahkan untuk rata-rata penjualan tabung oksigen medis di antara pedagang per harinya juga tak menentu.

“Rata-rata hitungannya tidak bisa harian, kadang dalam sehari tidak bisa keluar lima atau enam tabung. Jadi rata-ratanya bulanan. Per bulan bisa jual sampai 40-50 tabung. Sekarang bisa 60 tabung secara keseluruhan,” kata Edy.

2. Pedagang tidak sempat stok tabung oksigen

Edy mengatakan tingginya permintaan tabung oksigen medis yang terjadi secara bersamaan membuat pedagang tidak menyiapkan stok di tokonya sehingga seolah-olah persediaan menipis.

“Mungkin karena permintaan juga berbarengan jadi pas di toko kan tidak banyak, tapi enggak ada masalah,” ujar Edy.

3. Dinkes DKI Jakarta pastikan stok tabung oksigen aman

Sebelumnya Dinas Kesehatan DKI Jakarta juga telah menjamin ketersediaan tabung oksigen medis di Ibu Kota.

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti mengatakan pihaknya sudah berkoordinasi dengan dinas terkait untuk menjamin ketersediaan pasokan tabung oksigen medis di rumah sakit.

“Kami selalu berkomunikasi kalau ada kendala dari arah suplier karena ada keterbatasan armada atau SDM kami siap membantu untuk bisa bisa sampai ke rumah sakit,” ujar Widyastuti. (*)

Editor: Bagoez Ankara

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Latest Articles